Home » » Beda RGB dan CMYK

Beda RGB dan CMYK

Written By Amien on Sabtu, 22 November 2008 | 17.55

1. Tanya: (dari: la_canvas@yahoo.com)
aku mo curhat nih, begini ... aku suka bikin cover buku, dan yg jadi problem hasil cetakan yg aku buat gak "semirip" di layar monitor, apalagi kalo cetaknya pake teknik "dove", warnanya jadi "turun". Jadi kesannya aku dah pusing2 pasang warna di monitor eeee ... hasil cetaknya meleset :( [aku pake pc not mac] NAH ...aku pengen tau apa ada tips atao apalah yg bisa "mendekatkan" warna di layar komputer dgn nanti hasil cetakannya, apakah pengaruh sinar lampu berpengaruh? atau rutin menyesuaikan cahaya pake kalibrasi monitor? trus ... "enaknya" kalo cover di dove itu kita pake warna yg bagaimana (cenderung gelap ato terang)? atao kalo di yuvi&glossy pake warna gmana? bedanya apa? trus ... apakah sebaiknya kita finishing design dari photoshop ke coreldraw? atau lebih baik finishing di pagemaker? bedanya apa? trus .. menurut abang ..cover buku bacaan yang bagus itu kaya apa sich? ok, nanti kalo aku pusing, aku boleh curhat lagi ya:) thx, buat perhatiannya! best regards, :)

2. Tanya: (dari: oqiem@komvis.com)
haloo Gurdis yang baek .........!!!! Saya adalah salah satu pemula yang menggeluti desain grafis. saya mo' tanya nih? saya udah bikin sebuah desain menggunakan potoshop, tapi knapa kok waktu saya pindahin (impor) ke CorelDraw warnanya jadi turun. bagai mana caranaya agar warna yang ada di potoshop ga jauh beda dengan hasil yang diimpor ke Corel. yang kedua, Kalo mo buat desain, yang bagus untuk monitor kan warna RGB, tapi kalo diubah modenya ke cmyk kenapa warnanya jadi pucat (turun). jadi bagainama caranya agar warnanya bagus, seperti mode RGB. tolong di jelasin yaaa Please ..... thanks, ROKIEM.

Jawab:
Karena kedua pertanyaan di atas serupa maka Gurdi akan menjawabnya sekaligus. Pada dasarnya printer dan monitor adalah dua perangkat yang berbeda, bahkan basis manajemen warnanya pun berbeda, monitor menggunakan mode RGB (seperti juga mata manusia-red)
Sedangkan printer menggunakan CMYK. Yang satu menggunakan proses rasterisasi yang tingkat gradasinya lebih pendek yang satu menggunakan tingkat refleksi yang gradasinya lebih panjang. Coba lihat di Photoshop atau Corel dimana palet warna RGB menggunakan 255 tingkat gradasi sedang CMYK hanya 100 tingkat gradasi, pendek kata ada detail warna yang tidak bisa disimulasikan oleh printer (perangkat berbasis CMYK).

Salah satu cara untuk mengatasi perbedaan dalam konversi warna dari RGB ke CMYK adalah ‘kalibrasi’. Proses kalibrasi warna adalah proses pencocokan warna agar semua perangkat pemroses citra (image) menggunakan satu patokan yang serupa. Untuk itu di aturlah agar warna pada monitor sebagai perangkat yang jangkauan warnanya paling tinggi hanya menampilkan warna yang bisa di hasilkan oleh printer. Jadi nanti sewaktu kita akan mencetak hasilnya akan ‘mirip’ seperti yang kita liat di monitor.Proses termudahnya tentu saja menggunakan fasilitas yang disediakan oleh aplikasi yang kita gunakan. Misalnya adobe gamma yang disediakan oleh Photoshop dimana monitor akan di kalibrasi sesuai pilihan kita.

Meskipun telah di kalibrasi jika kita tetap saja bekerja dengan mode RGB di Photoshop dan aplikasi lainnya tentu saja ada warna-warna tertentu yang tidak akan bisa dicetak hal ini dikenal dengan istilah “out of gamut” bisa di deteksi dengan membuka palet color picker dan men-cek warna di image dengan eyedroper tool, akan ada tanda segitiga dengan tanda seru yang menandakan warna tersebut tidak akan tercetak, dan jika anda mengklik tanda segitiga tersebut pilihan warna akan berubah dan menampilkan warna yang akan di gunakan untuk mencetak. Jadi jelas bahwa untuk mengetahui hasilnya setiap image yang di gunakan di photoshop dan aplikasi lain perlu di konversi ke CMYK sebelum di cetak. Jika anda merasa bahwa warnanya kurang menarik anda bisa menyesuaikannya lebih dulu dengan berpatokan ke image yang masih dalam mode RGB (ingat beberapa filter photoshop hanya bisa di jalankan di dalam mode RGB!)

Sekarang kita kembali ke inti pertanyaan kenapa hasil cetak di percetakkan turun? Sekali lagi proses kalibrasi yang anda lakukan adalah proses kalibrasi di komputer anda bukan di mesin separasi apalagi di mesin offset percetakkan. Jadi tentu saja resiko warna turun sangat besar bahkan jika pun anda menggunakan Macintosh! Untuk mengatasi ini anda harus mengetahui warna-warna yang bisa di hasilkan oleh percetakkan, biasanya percetakkan yang baik akan dengan senang hati memberikan contoh cetaknya kepada anda berupa gradasi persentasi warna dalam bentuk buku dalam mode CMYK. Gunakan contoh tersebut sebagai panduan untuk mengkalibrasi komputer dan printer di rumah/kantor jadi anda bisa melakukan test print dulu sebelum pergi ke percetakkan. Kalau anda rasa kontrol tersebut kurang kuat anda bisa minta hasil proof dari percetakkan (dengan biaya) untuk melihat akurasi warnanya. Sekali lagi ingat banyak variabel yang tidak berada dalam kontrol seperti misalnya alat proof yang menggunakan teknologi continus tone (dye sublimation / thermal printer) jelas berbeda dengan mesin cetak yang menggunakan raster half tone!

Sekarang persoalan kembali ke medianya, selain mode warna media kertas yang di gunakan juga menentukan. Sebagai contoh hasil cetak dengan inkjet di atas kertas HVS biasa pasti biasa-biasa saja di banding dengan media khusus seperti foto paper atau glossy paper. Mengapa? Karena daya serap kertas terhadap tinta dan kemurnian bahan dasar kertas (pulp) menentukan hasil cetak. Kertas biasa dengan pori-pori besar dan bahan dasar yang tidak pure white (cenderung kuning atau abu-abu) akan menyerap tinta ke dasar kertas dan membuat warna lebih abu-abu ketimbang kertas glossy/art paper yang mampu menahan tinta dengan bahan lapisannya sedang bahan dasarnya yang lebih putih akan mampu memberi tampilan warna lebih cemerlang. Sementara itu kertas dove memang ditujukan untuk membuat tampilan warna lebih lembut dengan tidak menggunakan lapisan penahan tinta sebanyak art paper, untuk itu agar warna atau bentuk tertentu menonjol digunakan varnish/coating (di percetakkan dikenal dengan UV varnish/coating). Penggunaannya tentu terserah anda.


Tips: Untuk menjamin setiap perangkat (monitor, scanner, printer) menggunakan mode warna yang sama gunakan hanya satu driver ICM (Image Color Matching) anda bisa melihatnya di control panel jika menggunakan windows. Jika pembuat perangkat anda cukup terkenal biasanya mereka menyediakan driver ICM dalam CD yang ada pada saat pembelian. Untuk menjamin proses keakuratan jalankan kalibrasi minimal satu bulan sekali dan selalu meminta contoh cetak terbaru dari percetakkan karena materi cetak akan lekang seiring waktu.

Rubrik si Gurdi ini diasuh oleh tim pengajar dan praktisi desain Komunikasi Visual. Layangkan pertanyaan anda ke: konsultasi@komvis.com
(sumber dari Konsultasi konsultasi@komvis.com)
Share this article :

-: Site Meter :-

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2013. Info SMK Negeri 2 Ponorogo - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger